Sabtu, 14 Juni 2014

Samsung Electronics berencana memindahkan basis produksinya ke Vietnam. Ini alasannya.


Saat ini, Samsung Electronics memproduksi 120 juta perangkat mobile per-tahun di Vietnam melalui pabriknya di provinsi utara Bac Ninh dan akan memperluas lagi basis produksi dengan menyiapkan pabrik perangkat mobile berukuran sama di dekat provinsi Thai Nguyen. Masih belum cukup, Samsung juga berencana untuk menambah satu pabrik lagi di Kota Ho Chi Minh untuk produksi peralatan rumah tangga. Apa yang membuat Samsung begitu tertarik membangun pabrik di Vietnam?

Baru-baru ini, Samsung memenangkan persetujuan dari Komite Rakyat Kota Ho Chi Minh untuk rencananya membangun pabrik peralatan rumah tangga di Saigon Hi-Tech Park (SHTP) di bagian timur kota, yang akan membuat Vietnam menjadi salah satu basis produksi raksasa.

Saigon Hi-Tech Park (SHTP) adalah sebuah taman untuk perusahaan teknologi tinggi yang terletak 15 km dari pusat kota Ho Chi Minh, berseberangan dengan Thu Duc University Village, sepanjang Hanoi Highway dan pada garis depan 1 dari metro HCMC (2014). Taman ini meliputi area seluas 326 ha (95% digunakan) dan saat ini sedang diperluas hingga 913 ha. Investor high-tech diberikan perawatan istimewa di sini dengan sewa tanah dan perpajakan, serta dukungan untuk layanan bea cukai.

Selain Samsung, Intel juga telah membangun pabrik chip terbesar dunia di SHTP.

Vietnam dengan cepat telah muncul sebagai basis produksi perangkat mobile terbesar Samsung. Seiring dengan pabrik Bac Ninh, Samsung juga menginvestasikan US$ 2 miliar untuk mendirikan pabrik raksasa di Thai Nguyen. Produksi percontohan telah dimulai sejak Maret lalu dan akan mempekerjakan sekitar 40.000 warga setempat pada akhir tahun ini untuk operasi penuh.

Setelah pabrik perangkat mobile, Samsung memutuskan untuk membangun pabrik peralatan rumah tangga di Vietnam pada SHTP dan mendiskusikan rencana rinci dengan pemerintah kota setempat. Di tanah seluas 700.000 meter persegi, Samsung berencana untuk mengadakan upacara peletakan batu pertama untuk pembangunan pabrik dalam tahun ini dan menghasilkan peralatan rumah tangga termasuk AC, TV, kulkas dan mesin cuci.

Setelah pabrik peralatan rumah tangga mulai berproduksi penuh, Vietnam akan menjadi basis produksi terbesar kedua setelah Korea. Secara khusus, Samsung berencana untuk memindahkan beberapa lini produksi peralatan rumah tangga di China, Malaysia, dan Thailand ke Vietnam setelah selesainya pabrik SHTP.

Pilihan Samsung kepada Vietnam sebagai basis produksi penting karena tenaga kerja muda yang berlimpah yang lebih hemat biaya dibandingkan di China. Menurut sumber termasuk Korea Trade-Investment Promotion Agency, di antara total penduduk 90 juta di Vietnam, lebih dari 50 persen berusia lebih muda dari 30 tahun dan rentang upah minimum mereka dari $90 sampai $120 per bulan, kurang dari setengah dari upah rata-rata pekerja di China.

Manfaat pajak khusus yang ditawarkan oleh pemerintah Vietnam adalah alasan lain untuk Samsung bergegas mengalihkan produksinya ke Vietnam. Hal ini diketahui bahwa pemerintah Vietnam berencana untuk menawarkan manfaat pajak murah kepada Samsung dan pembebasan pajak korporasi untuk pabrik yang beroperasi di SHTP selama enam tahun. Setelah itu, mereka akan memberlakukan tarif pajak 5 persen selama empat tahun dan 10 persen di kemudian hari.

Seiring dengan manfaat ini, kesediaan Lee Jae-yong, vice chairman Samsung dan putra dari chairman Lee Kun-hee, untuk mempromosikan bisnisnya di Vietnam bertindak sebagai faktor lain buat Samsung untuk berinvestasi secara besar-besaran di Vietnam. Selama proyek pabrik Thai Nguyen, yang sering disebut proyek "Lee Jae-yong", Lee secara langsung memimpin proyek dengan sering datang mengunjungi Vietnam. Jika investasi Samsung di Vietnam terbukti sukses, statusnya dalam perusahaan akan naik secara proporsional.

Tahun lalu, pabrik Samsung di Vietnam tercatat menorehkan rekor ekspor senilai 24 miliar dolar (sekitar 284 triliun rupiah), atau sama dengan 18 persen dari total ekspor buat Vietnam. Ini hanya dari satu pabrik. Jadi bisa dibayangkan jika dua pabrik lainnya telah beroperasi, berapa devisa yang akan diperoleh Vietnam. Kapan Indonesia bisa mengikuti jejak Vietnam?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar